Un tribunal obligó a PokerStars a reembolsar las pérdidas de un grinder

Un tribunal obligó a PokerStars a reembolsar las pérdidas de un grinder

PokerStars telah kehilangan gugatan di Jerman yang dapat memaksa lebih dari €58.000 dari kerugian pemain untuk dikembalikan karena gagal memberi tahu penjudi dan pemain poker bahwa situs tersebut tidak berlisensi.

PokerStars

Sekarang pemain Jerman bermain di pasar yang diatur.

Kasus aneh berkisar pada PokerStars yang menawarkan layanannya pada saat undang-undang perjudian online Jerman berubah. Pemain yang mengajukan kasus kehilangan total bersih €58.517,70 antara 2014 dan 2020 bermain poker dan blackjack di PokerStars.eu.

Situs tersebut, yang sekarang dimiliki oleh Flutter Entertainment, tidak dilisensikan untuk beroperasi di Jerman pada saat itu. Ini terjadi sebelum Perjanjian Negara Keempat tentang Perjudian (GlüNeuRStV) diberlakukan secara nasional pada 1 Juli 2021.

PokerStars memenangkan sidang awal di Pengadilan Regional Bonn, tetapi banding minggu lalu di Pengadilan Tinggi Cologne bertentangan dengan mereka.

“Berlawanan dengan pendapat Pengadilan Regional, tidak ada indikasi yang jelas di situs web yang dioperasikan oleh terdakwa bahwa perjudian online dilarang di Jerman,” kata pengadilan Cologne, menunjuk penawaran terbatas di Schleswig-Holstein pada saat itu sebagai sebuah pengecualian.

Putusan tersebut menyatakan bahwa adalah fakta yang sah bahwa “situs web berbahasa Jerman dan layanan pelanggan berbahasa Jerman menyampaikan tampilan legalitas” dan bahwa pemain dapat “dengan mudah mendaftar dari kediamannya dan membuat apa yang disebut akun pemain .”

PokerStars dengan berbagai cara menegaskan bahwa masalah tersebut seharusnya dibatasi waktu, atau ditangani berdasarkan hukum internasional daripada hukum Jerman, karena perusahaan tersebut terdaftar di Malta, tetapi pengadilan Cologne juga tidak setuju dengan hal itu.

Pakar hukum kompensasi Dr. Patrick Redell berbagi berita tentang keputusan pengadilan, yang menyatakan bahwa “penggugat berhak atas klaim penggantian berdasarkan undang-undang pengayaan dan klaim berliku-liku atas kerusakan terhadap kasino online tergugat”.

PokerStars belum berkomentar secara terbuka tentang keputusan hukum tersebut, yang bisa menjadi ujung tombak gelombang baru tuntutan hukum atas masalah yang sama.

Author: Raymond Cook