PokerStars fue multada con US$4 millones en Rusia

PokerStars fue multada con US$4 millones en Rusia

Perusahaan induk PokerStars Flutter Entertainment dilaporkan akan membayar $ 4 juta kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS karena diduga melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing sambil mengadvokasi legalisasi poker di Rusia.

Rusia

PokerStars membuat salah urus operasional di tanah Rusia dan sekarang mereka harus membayarnya.

Pada Mei 2020, Flutter dilaporkan mengakuisisi The Stars Group, yang diduga membayar hampir $9 juta kepada konsultan Rusia dalam upaya melegalkan poker di negara vodka dari Mei 2015 hingga Mei 2020.

SEC memerintahkan agar The Stars Group tidak mempertahankan kontrol dan catatan akuntansi yang memadai, seperti salah mencatat pembayaran tertentu sebagai biaya pajak. Menurut temuan SEC, The Stars Group menyewa konsultan pemerintah Rusia untuk mendukung legalisasi poker di negara tersebut. Selama waktu ini, Rusia adalah “pasar abu-abu” di mana poker tidak diizinkan atau dilarang secara tegas, perintah SEC menjelaskan.

SEC mengklaim bahwa The Stars Group gagal melakukan uji tuntas, seperti pemeriksaan latar belakang dan kontrak tertulis, untuk konsultan Rusia yang disewanya. Selain itu, diduga gagal untuk mengawasi konsultan atau mematuhi ketentuan mereka, seperti memaksakan kewajiban kontrak bagi mereka untuk menyerahkan laporan bulanan yang merinci kegiatan mereka.

Stars Group diduga tidak meninjau tagihan konsultan untuk menentukan apakah mereka benar-benar menyediakan layanan tersebut. Sebaliknya, perusahaan menyetujui dan membayar tagihan konsultan selama jumlahnya sesuai dengan anggaran yang dialokasikan untuk kegiatan konsultan Rusia, menurut SEC. Flutter tidak mengakui kesalahan, tetapi setuju untuk membayar denda SEC sebesar $4 juta dan untuk menghentikan dan menghentikan pelanggaran Exchange Act tertentu.

Seorang juru bicara Flutter mencatat bahwa penyelidikan SEC melibatkan “masalah lama, terkait dengan periode sebelum kepemilikan Flutter atas [The Stars Group]».

Sumber: topclassactions.com.

Author: Raymond Cook