MI win TATA Women’s Premier League; DC finishes second, controversy tops the chart

MI win TATA Women’s Premier League; DC finishes second, controversy tops the chart

Shafali Verma dan Meg Lanning harus pergi ke wasit ketiga. Fans berharap keputusan wasit di lapangan dibalik. Hal-hal tidak berjalan seperti yang diinginkan DC dan penggemarnya. Jadi, Shafali Verma harus hengkang setelah hanya mencetak 4 run dalam 11 bola. Wong kemudian mengklaim tiga gawang penting.

Salah satu argumennya adalah bahwa keputusan itu tidak adil. Bola adalah lemparan penuh dengan ketinggian jauh di atas pinggang. Argumen lain adalah bahwa kaki di belakang ditekuk, dan karenanya, tidak ada bola yang dipertimbangkan. Berapapun banyaknya argumen, MI kini dikelilingi kontroversi setelah menjuarai TATA Women’s Premier League dengan 7 gawang.

Stadion Brabourne menyaksikan aksinya secara langsung. DC telah meminta MI untuk melempar terlebih dahulu. Harmanpreet Kaur berkata bahwa mereka akan memilih bowling terlebih dahulu.

Terdengar adil; over pertama lebih lambat dari yang diinginkan DC. Lanning dan Verma bertahan di bawah tingkat pemogokan seratus, memberi tekanan pada pasangan pembuka untuk membuat semuanya berjalan sesuai keinginan mereka. Tabel tampaknya berubah dalam dua bola pertama dari Wong’s over. Issy memahami maksud dan menyerap tekanan. Bola ketiga menjadi kejutan bagi Verma, yang ingin terus memukul batas atas namanya. Amelia Kerr mengambil tangkapan untuk mengakhiri babaknya.

Apa yang terjadi selanjutnya di MI vs DC menetapkan tren baru di internet sama sekali.

Pasangan pembuka pecah, Wong dan Matthew masing-masing memilih tiga gawang, dan MI akhirnya memenangkan gelar perdana Liga Utama Wanita TATA.

MI bisa saja mengakhiri babak DC sedikit lebih cepat, tetapi Radha Yadav dan Shikha Pandey punya rencana lain. DC adalah 79 dengan 9 gawang turun dalam 15,6 overs. Yadav dan Pandey tidak terburu-buru dan berhasil memberikan total pertarungan 131.

Belum cukup, MI masih harus berjuang mengejar, dengan Brunt dan Kerr menyelesaikan pertandingan setelah MI kehilangan kaptennya karena kehabisan tenaga. Tastika Bhatia kembali ke paviliun dalam 1,3 overs, membawa keseimbangan pada cara kerja DC. Kecuali, MI menahan diri dan tidak kehilangan banyak gawang. Semua penggemar kriket terus mencermati situs taruhan kriket teratas untuk mendapatkan semua pembaruan penting tentang pertandingan final bersejarah TATA Women’s Premier League 2023 ini.

Matthews mencetak 13 dari 12 bola. Brunt tetap tak terkalahkan selama 60 kali dalam 55 bola. Kerr menyalakan inning-nya dengan strike rate 175,00. Single di 19.1 overs membawa Brunt kembali ke lipatan pukulan, yang kemudian berlari dua kali dan kemudian mencapai batas yang membumi.

Itu adalah pertandingan yang harus diingat, dan kontroversi seputar itu cenderung tidak akan menghapusnya dari ingatan seseorang dalam waktu dekat. Meme mungkin sedang dalam perjalanan saat artikel ini sedang disusun karena reaksi pasti hidup.

Author: Raymond Cook