List of potential 2022 FIFA World Cup winners has been narrowed down

List of potential 2022 FIFA World Cup winners has been narrowed down

Piala Dunia FIFA 2022 dimulai pada 20 November, dengan negara tuan rumah kalah dalam pertandingan pembukaannya dari Ekuador. Semua itu sekarang sudah berlalu, karena turnamen sekarang berada di pundak empat finalis teratas: Argentina, Prancis, Kroasia, dan Maroko.

Inggris dan Portugal gagal masuk ke daftar setelah kekalahan mereka di perempat final turnamen. Kane’s England tampak kuat; Namun, itu tidak bisa menandingi serangan anak buah Deschamps di lapangan. Portugal kesal melawan Maroko, berkat lini pertahanan dan lini tengahnya.

Maroko telah memainkan lima pertandingan di turnamen dan hanya kebobolan satu gol. Itu digunakan melawan Kanada selama penyisihan grup dan tidak berpengaruh. Reragui melihat timnya mencetak salah satu gol tercepat turnamen oleh Ziyech, diikuti oleh kemenangan yang disampaikan oleh Youssef, yang kebetulan menjadi pencetak gol terbanyak untuk tim.

Sebanyak 41 tembakan telah dilakukan sejauh ini, dengan 14 tepat sasaran. Achraf Hakimi dan Hakim Ziyech memiliki assist terbanyak. Kemungkinannya, mereka tidak akan berhenti di pertandingan semifinal melawan Prancis pada 15 Desember 2022 pukul 12:30 IST di Stadion Al Bayt.

Prancis ingin mempertahankan gelar dan trofi. Deschamps meminta Mbappe memimpin perebutan Sepatu Emas. Dia diikuti oleh Giroud, yang memiliki empat gol atas namanya. Jika Prancis memenangkan Piala Dunia, itu akan menjadi tim pertama dalam 60 tahun yang memegang trofi Piala Dunia FIFA dalam beberapa tahun berturut-turut.

Dalam lima pertandingan turnamen, tim telah mencatatkan sebelas gol. Dari segi jumlah assist, Griezmann adalah yang terdepan. Kehadiran Tchouameni di zona lini tengah terbukti menguntungkan. Nyatanya, dia kini menjadi aset vital dalam memimpin tim ke posisi bertahan yang baik. Di antara 77 percobaan, 28 berhasil. Dengan kebobolan 5 gol sejauh ini, clean sheet masih tertunda.

Dalam acara pembukaan turnamen, Argentina yang dipimpin Messi kalah dari Arab Saudi 1-2. Segera setelah Argentina menegaskan dominasinya atas Meksiko dengan mencegah mereka mencetak gol, gelombang pertemuan berubah secara dramatis. Messi membuka skor, diikuti Fernandez dengan satu gol. Scaloni tidak memainkan permainan yang berpusat pada Messi, bertentangan dengan pendapat umum. Para pemain muda telah menunjukkan bahwa tim mereka memiliki kedalaman serangan yang luar biasa.

Alvarez, Allister, dan Fernandez berperan penting dalam kemajuan tim mereka ke Semifinal. Pada saat Argentina berusaha untuk maju sebagai tim, mengawal Messi saja bisa berakibat fatal. Dalam lima pertandingan di Piala Dunia FIFA 2022, Argentina mencetak sembilan gol dan kebobolan lima gol. Tim mencoba 73 gol, dengan 32 tepat sasaran.

Kroasia mengikat skor melawan Brasil, memaksa pertandingan ke adu penalti, di mana itu memberi tim Tite kekalahan kedua berturut-turut di turnamen tersebut. Namun, pasukan Dalic telah mencetak gol jauh lebih sedikit, enam, dan kebobolan tiga gol. Klub memiliki dua clean sheet dan tidak ada kartu merah untuk kreditnya.

Kramaric adalah pencetak gol terbanyak untuk Kroasia, dan Peristic memiliki jumlah percobaan ke gawang terbanyak dengan total 14 percobaan atas namanya. Peregangan pertahanan efektif bahkan saat menghadapi Jepang di babak 16 besar. Maeda mencetak gol di menit ke-43 sebelum Ivan menyamakan kedudukan di 12 menit berikutnya. Jepang terbukti menjadi perhatian utama untuk kemajuan. Penyelamatan terampil Livakovic-lah yang membuat Kroasia tetap dalam permainan, termasuk selama babak penalti.

Klasemen Semi-Final adalah sebagai berikut:-

Argentina vs. Kroasia pada 14 Desember 2022, pukul 12.30 IST Prancis vs. Maroko pada 15 Desember 2022, pukul 12.30 IST

Babak semifinal pertama kemungkinan besar akan menguntungkan Argentina. Messi telah menarik begitu banyak perhatian dari lawan sehingga pemain lain dalam tim memiliki waktu untuk melampaui ekspektasi semua orang. Anggota Argentina menolak untuk mundur. Selain itu, upaya gabungan telah luar biasa hingga saat ini. Kroasia hanya bisa menang jika serangannya mengandung sentuhan agresi.

Deschamps memiliki opsi serangan yang lebih luas. Mbappe memimpin tim. Segala jenis penandaan atau penutup yang dibuat untuknya tidak akan efektif karena Giroud, Griezmann, dan Dembele akan memicu momen yang menguntungkan mereka. Lloris tidak membiarkan bola melewatinya dengan mudah.

Peluang untuk taruhan sepak bola melihat Argentina dan Prancis di final. Sejauh ini, kesimpulannya adalah bahwa tim mana pun dapat maju jika penguasaan bola ditangani dan dipertahankan secara strategis.

Ronaldo, yang telah mendukung Brasil atau Prancis untuk memenangkan Piala Dunia sejak awal, memiliki peluang yang menguntungkannya. Ini pasti diarahkan melawan timnya sendiri. Terserah Prancis untuk menunjukkan kebenaran kata-kata Ronaldo dengan mempertahankan gelar setelah Brasil tersingkir. Menurut Ronaldo, Prancis memiliki paket lengkap pertahanan, serangan, dan lini tengah kelas dunia, yang menjadi faktor keunggulan mereka.

Messi dan Mbappe akan saling berhadapan di Stadion Lusail pada 18 Desember 2022, tanpa mengecualikan Kroasia dan Maroko dari Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar.

Author: Raymond Cook