Con Ian O’Hara acusado siguen las polémicas

Con Ian O’Hara acusado siguen las polémicas

Seolah-olah poker kehilangan skandal setelah dugaan kecurangan Robbie Jade Lew , nama dan nama keluarga yang selama berminggu-minggu ada di mulut dan halaman seluruh industri, sekarang tuduhan baru muncul, tetapi dengan protagonis lain. Dua pemain terkemuka menuduh profesional Ian O’Hara menipu mereka dari enam angka dan, baru-baru ini, mengantongi ribuan dolar yang seharusnya membayar untuk entri turnamen.

Kane Kalas

Mantan pemain poker pro dan komentator Kane Kalas membuat keluhan melalui jejaring sosial tentang mendukung perjanjian dengan dirinya sendiri, O’Hara dan Jonathan Jaffe .

Kalas menuduh bahwa O’Hara, seorang profesional dari Florida dengan pendapatan langsung $ 4.030.668, telah mendekatinya pada tahun 2020 dalam sebuah turnamen dan acara permainan uang “dan kami menandatangani perjanjian partisipasi 50/50.”

Setelah “berbulan-bulan kehilangan terus-menerus”, Kalas menemukan bahwa O’Hara juga dicadangkan oleh rekan profesional Jaffe, sesuatu yang tidak pernah dia ungkapkan kepada Kalas. Sementara O’Hara tidak melebih-lebihkan tindakan tersebut, Kalas menjadi curiga tentang “tingkat kerugian Ian” dan kegagalannya untuk mengungkapkan keterlibatannya dengan Jaffe, yang keduanya menurutnya “menimbulkan pertanyaan.”

“Setelah meninjau angka-angka, Jon dan saya menemukan bahwa Ian melaporkan informasi menang/kalah yang saling bertentangan,” tulis Kalas. “Perbedaannya terlalu banyak dan mengerikan untuk menjadi kesalahan ketik; sebenarnya, sering ada kejadian di mana Ian melaporkan permainan ke salah satu dari kami yang bahkan tidak dilaporkan ke yang lain.”

Kalas lebih lanjut menuduh bahwa “ada kejadian di mana Ian melaporkan kerugian yang kemudian diverifikasi sebagai keuntungan.” Di sana dia menjelaskannya: «Menjadi jelas bahwa Ian memalsukan data untuk membiayai gaya hidupnya». O’Hara “menipu kami dari jumlah gabungan enam digit,” tambahnya.

Jonathan Jaffe

Setelah menyadari situasinya, Kalas dan Jaffe selesai mendukung dan menghadapi O’Hara, yang “meyakinkan kami bahwa dia tidak pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya, tetapi baru-baru ini mengalami keadaan yang sangat buruk dalam hidupnya.”

Bahkan, Kalas mengatakan bahwa terdakwa “berjanji untuk mengembalikan jumlah yang telah dia curi dari kami dan meyakinkan bahwa ada kemungkinan 0% bahwa hal seperti ini akan terjadi lagi. Ian memohon kami untuk tidak mengumumkan informasi ini dan memberinya waktu untuk memperbaiki keadaan.”

Karena mereka berdua menganggap O’Hara “benar-benar menyesal” tetapi masih khawatir bahwa dia “mungkin akan melakukan perilaku tidak etis lagi di masa depan,” keduanya setuju untuk tidak mempublikasikan informasi tersebut dengan syarat bahwa O’Hara “akan”. membayar hutangnya dan mengungkapkan bisnis transaksional yang dia lakukan dalam poker.

O’Hara kembali melakukannya

Menurut Kalas, O’Hara melaporkan semua transaksi pokernya dan melunasi sekitar 40% utangnya. Namun, perilaku baiknya tidak bertahan lama. “Ian baru-baru ini menjual aksi untuk seri turnamen Poker Masters, yang tidak pernah dia ungkapkan kepada saya atau Jon,” dia juga tidak pernah bermain, kata Kalas. «Dia berbohong tentang bermain turnamen untuk menjaga aksinya. Pada titik ini, Ian telah menunjukkan pola perilaku yang tidak jujur, manipulatif, dan destruktif.”

Itulah sebabnya Kalas memutuskan untuk mengungkap fakta tersebut, mencurahkan semua pernyataannya di Twitter.

Dalam semua ini, O’Hara tidak berusaha menyangkal tuduhan Kalas. Bahkan, dia menanggapi tweetnya dengan meyakinkan bahwa dia “sangat menyesal untuk semua orang yang telah saya pengaruhi dengan keputusan saya.” “Saya membuat keputusan ini sendiri dan sekarang saya harus menghadapi konsekuensinya,” tulis O’Hara. “Saya akan melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk memperbaiki situasi sebanyak mungkin. Saya akan melakukan yang lebih baik dalam semua aspek kehidupan di masa depan.”

Author: Raymond Cook