Blacklist International defeats Talon Esports to extend its SEA DPC winning run

Blacklist International defeats Talon Esports to extend its SEA DPC winning run

Asia Tenggara saat ini menjadi tuan rumah minggu kedua Sirkuit Dota Pro Asia Tenggara, juga dikenal sebagai SEA DPC. Acara tersebut sekarang telah melihat Blacklist International memenangkan pertandingan lain ke Divisi 1 teratas setelah mengalahkan Talon Esports dalam acara yang menegangkan. Itu akhirnya memberikan kemenangan 2-1 untuk Blacklist International, yang selanjutnya akan menghadapi Execration pada 20 Januari 2023.

Talon Esports harus memenangkan acara ini untuk memastikan slot di Lima Major. Itu sekarang tampaknya berada di pihak Blacklist International.

Sebanyak 3 pertandingan dimainkan, dengan Blacklist International memiliki peluang lebih rendah untuk menang malam itu meski meraih kemenangan beruntun. Game pertama itu sendiri memperjelas bahwa Talon Esports tidak akan pergi tanpa kemenangan. Sebuah kekalahan dan itu akan menjadi pukulan telak. Namun, itu memang terjadi, dan Talon Esports kini menghadapi peluang untuk tersingkir dari turnamen.

Blacklist International menyusun strategi untuk menyerang di game pertama. Itu berhasil untuk sementara waktu, karena Raven dan Kuku melakukan tugas mereka memilih pahlawan dari sisi lain. Ketika Talon Esports menyaksikan 23savage melakukan pembunuhan besar-besaran menggunakan kemampuan Haunt mereka, banyak hal berubah, atau lebih tepatnya meja berbalik.

Pertandingan berlangsung selama 41 menit, setelah itu Talon Esports keluar sebagai pemenang. Dengan dua putaran tersisa, terserah Blacklist International untuk menemukan jalan mereka kembali.

Talon mempertahankan 23savage berdasarkan performa mereka di game sebelumnya, sedangkan Blacklist memodifikasi setting dengan mendapatkan Lifestealer, Broodmother, dan Ember Spirit. Selain itu, Blacklist mengubah strategi dari ofensif menjadi agresif sejak awal. Itu membantu mereka mendominasi sebagian besar peta, memaksa lawan untuk masuk ke mode ofensif.

Lifestealer dan Karl sangat penting dalam memastikan bahwa Daftar Hitam tetap berada di puncak putaran setiap saat. Ada pertanyaan tentang babak ketiga, tetapi mencatatkan kemenangan di babak kedua lebih penting untuk menyamakan segalanya. Talon hanya bisa mengambil satu menara karena Blacklist terus membunuhnya selama 37 menit berturut-turut.

Melompat ke babak ketiga, itu adalah segalanya atau tidak sama sekali karena kedua tim sama-sama imbang dan karena itu peluang taruhan juga dikupas tinggi di banyak situs taruhan eSports teratas.

Alih-alih 23 Savage dan Mikoto, Talon membawa Doom dan Pangolier. Blacklist, di sisi lain, tertarik dengan comeback Lina.

Babak final dimulai dengan kedua tim memiliki keunggulan yang sama atas yang lain. Daftar hitam mengklaim keunggulan selama sesi tengah. TIMS, Primal Beast, dan Lina memberikan penampilan yang tak terlupakan melawan Talon, tim yang mendapatkan kembali momentumnya saat permainan tidak dapat diselesaikan dalam 60 menit.

Baru setelah 1 jam & 7 menit Blacklist keluar sebagai pemenang setelah bertarung di Roshan Pit.

Blacklist International sekarang semakin dekat dengan kualifikasi untuk acara besar yang akan datang – Lima Major – saat Talon Esports berjuang untuk maju di turnamen.

Author: Raymond Cook